Sahabat Pena

Menurutku, teknologi membuat kita menjadi orang yang individualis.
Aku teringat ketika SD dulu aku pernah mempunyai sahabat pena. Ada yang ingat dengan istilah tersebut? :D Sahabat pena adalah teman-teman yang kita hubungi melalui surat-menyurat, atau bahasa gaulnya pen-pals. Aku kangen dengan sahabat-sahabat penaku. Ketika itu, ketika handphone dan social media belum aku kenal, berkirim surat rasanya asyik sekali. Beberapa bulan yang lalu aku iseng-iseng mencari sahabat penaku di facebook, kemudian aku add dengan message bahwa aku adalah sahabat penanya dulu, namun dia belum menerima permintaanku menjadi teman. Mungkin karena aku menggunakan nama samaran atau memang dia orangnya selektif dalam menerima permintaan menjadi teman, seperti aku. :p
Kegiatan surat-menyurat itu dimulai ketika suatu hari ada surat yang datang ke rumahku. Saat itu aku masih duduk di bangku SD, tapi jujur saja aku lupa kelas berapa saat itu (dari cap perangko yang aku lihat di surat-surat tadi sepertinya surat pertama datang tahun 2003, berarti sekitar aku kelas 3-4). Mereka bilang mereka mendapatkan alamatku dari majalah Bobo. Ingat dong surat-surat pembaca yang dimuat di Bobo, yang antara lain mengkritisi isi Bobo? Nah, aku adalah salah satu kritikus melalui surat. :P Aku tidak bisa membiarkan plagiatisme merajalela di majalah anak-anak terbaik di Indonesia ini, makanya aku mengirim surat yang memberitahu redaksi Bobo bahwa ada puisi yang dimuat di Bobo hasil plagiat dari buku paket kelas 1 SD. Aku ingat sekali nama orang yang memplagiatnya. Aku juga ingat sekali suratku saat itu kutulis di atas kertas kecil dengan tinta biru. Nekat saja, kukirim surat itu ke Jalan Palmerah Selatan no.22 Jakarta 10270.







Waktu SD, setiap minggu aku rajin membeli majalah Bobo. Hanya kadang-kadang saja terlewat satu edisi. Mungkin di salah satu edisi yang aku lewatkan itulah suratku dimuat. Aku sendiri tidak pernah membaca surat kritikanku di majalah Bobo. Aku pernah mencarinya di Bobo milik tetanggaku yang berlangganan majalah tersebut tapi nggak ketemu juga. Ya sudahlah, itu tidak masalah, yang penting bisa menambah banyak teman. Aku juga mengirim surat kepada pembaca tabloid Fantasi yang bernama Anggra untuk bertukar poster map atau pin up, namun sayangnya dia tidak membalas suratku lagi.
Sahabat penaku yang terasa paling akrab dan suratnya lumayan banyak adalah Dian Ayu Hapsari, Hemashita Nugraheni, dan Nicole Melisa Natasha Mumek. Yang terakhir ini sebenarnya sahabat pena temanku, Rini Anitasari (yang ketularan mencari sahabat pena gara-gara aku). Dari biodata yang dikirim ke Rini aku lihat Melisa ini jepang-jepangan banget. Aku jadi heboh dan ikutan mengirim surat kepada Melisa. Dia orangnya talkative dan dengan bebas cerita-cerita soal cowok pada umur kami yang saat itu mungkin baru 12 tahun. Hahaha… Tulisan Melisa bagus banget, dia juga sering menggambar karakter manga di suratnya. Kertas suratnya saja gambar anime. Ah, pokoknya dia benar-benar otaku. Dialah yang berhasil aku temukan FBnya namun tidak pernah menerimaku menjadi teman.


Aku kangen Melisa. Aku kangen berkirim surat dengan orang-orang yang ingin menjadi temanku. Aku kangen menunggu surat balasan datang.
Category: 5 comments

5 comments:

Melisa Natasha Mumek mengatakan...

haloo.. ini saya melisa natasha mumek, sahabat pena kamu dulu.. apa kabar? hahaha.. nama kamu di FB siapa? soalnya pengalaman friendster pernah di hack, jd aku agak hati'' di facebook ;)
hehehehe

Melisa Natasha Mumek mengatakan...

haloo..ini saya melisa natasha mumek.. apa kabar? :D
aku kaget banget ngeliat posting kamu..hahaha
oiya nama FB kamu apa? biar aku add.. ^^
salam kenal kembali..

Yuuki Raven mengatakan...

halo melisa :D
maaf ya kalo postingannya agak ofensif :P tapi maksudku bukan gitu...
FBku Yuuki Raven, aku cari FB kamu ya :)

Anonim mengatakan...

waa so sweet juga

floppy disc mengatakan...

mau dunk, jadi sahabat email kamu....
emailnya apa?

Poskan Komentar